Saturday, 22 July 2017

Aku vs Masa dan Waktu (1 lawan 2)

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera buat semua.


"Demi masa! Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Melainkan yang beriman dan beramal soleh...."


Fuhh!


Aku lap dahi. Tak sangka, sungguh islamik pembukaan aku petang ni.


Ah takpe, apa nak dihairankan. Sebagai seorang Islam benda macam ni yang sepatutnya aku ketengahkan.






Okay, aku sambung cerita.


Kisahnya bermula macam ni.


Dulu masa aku sekolah menengah, pihak sekolah aku ada buat satu program. Aku tak berapa nak ingat apa nama program tu dan program tu pula sempena apa. Tak silap aku, sekolah ada jemput penceramah untuk buat pengisian dalam program ni. Aku ingat-ingat lupa. 


Then masa awal nak mula that event diorang ada edarkan satu buku pada pelajar. Semua orang dapat seorang satu. Dari yang kecil tingkatan satu sampai yang besar pelajar diploma. Yang tak dapat biasanya budak-budak yang datang lambat. Baik, dari segi harga buku pula.. Kejap, aku lupa lagi. Aku tak ingat buku ni berbayar atau kasi free.


Ah, aku ni sikit-sikit lupa saja. Keh Keh Keh!


Buku yang aku dapat dari program tu biasanya balik aku terus baca mustahil untuk aku terus baca. Kalau bukan dekat rak atas meja, memang aku akan taruk dalam laci bahagian atas almari.


Aku ni dari tadi bercerita tak masuk-masuk poin ni dah kenapa? 


Sorry.

 
Okay aku straight to the point.


Buku yang aku maksudkan tadi ialah buku Nilai Masa Di Sisi Ulama. Karangan Syeikh Abdul Fattah Abu Ghuddah. Terjemahan Ustaz Shuhadak Mahmud dan Ustaz Khushairi Hamthan. Kalau dalam Bahasa Arab namanya Qimatu al-Zaman 'Inda al-Ulamak. 


Buku yang aku dapat ni jenis warna merah. Tak tahu kalau korang ada jumpa warna lain. 






***************



Pada suatu petang hujung minggu, masa tu baru habis gotong-royong bersihkan bilik dengan kawan-kawan. Penat. Dahaga. Aku capai botol air yang aku dah isi water cooler tadi. Aku minum. Sambil bermenungkan satu persatu barang-barang dan buku-buku lama yang sekian lama berkubu dalam almari. Kejap lagi nak main bola, aku duduk sekejap. Rehat-rehat. Tenangkan diri kumpul tenaga. 


Tiba-tiba, aku terperasan sesuatu. 


"Oh kat ini rupanya buku ni!" 


"Tap tap tap!"


Keluh hati aku sambil membersihkan buku yang berselimut habuk.


Barangkali kalau habuk boleh bersuara, mesti dia pandang sinis dengan aku sebab hobi hanya menyimpan buku. Bukan baca buku.


Buku dah bersih.


Aku buka perlahan-lahan, dan baca secara rambang. Satu kisah demi satu kisah. Kisah pertama menarik. Kemudian aku sambung kisah kedua. Kedua pun menarik. Aku sambung kisah seterusnya.



***************



Ni aku kongsi sikit kisah yang pertama tadi.


Pada suatu ketika dulu, seorang ulama telah mengarang sesebuah kitab. Penulisan kitab tersebut selalunya akan terhenti ketika sebelum masuk waktu subuh. Ya, ulama kalau menulis memang lama. Itu sebab kebanyakan ulama, mereka ada pembantu mereka sendiri. Tugas pembantu ulama biasanya menguruskan serba sedikit kehidupan ulama dan akan menghantar makanan kepada ulama ketika sedang menulis kitab.


Nak dipendekkan cerita,  suatu malam lepas habis mengarang, beliau nak menjamah makanan yang biasa diberikan oleh pembantu, tapi takde. Beliau hairan. Lalu beliau pun bertanya kepada pembantunya.


"Wahai pembantuku, adakah malam ini ada makan malam?" - tanya beliau.


"Sungguh Tuan, saya sudah suapkan makanan itu ke dalam mulut tuan malam tadi. Adakah Tuan perasan?" - jawab pembantu.


"Adakah benar? Sungguh aku tidak perasan." - balas beliau.



***************



Gambar hiasan



"Apa? Sampai tak perasan kena suapkan?"


Tersembur air water cooler yang baru ditegukkan tiga empat kali. Lantas aku meraba-raba tisu disebelah katil sambil mata masih membaca ayat seterusnya. Dalam hati aku kata, sikit lagi ni. Habis ni aku pergilah main bola. Bagi kawan-kawan pergi dulu.


10 minit...


20 minit..


Ah sudah! 


Akhirnya keseluruhan petang tu aku tak pergi pun main bola. Tercandu jadinya. Habis satu buku aku mentelaah. 


Okaylah, aku gerak pergi makan dulu.